ALERGI ONLINE

Mekanisme Imunopatofisiologis Asma Dalam Kehamilan

Advertisements

Asma adalah penyakit radang kronis pada saluran udara yang ditandai dengan meningkatnya respons pohon trakeobronkial terhadap rangsangan multipel. Ini adalah kondisi kronis yang paling umum dalam kehamilan. Penyakit ini bersifat episodik, ditandai dengan eksaserbasi akut yang bercampur dengan periode bebas gejala. Sebagian besar serangan asma terbukti berumur pendek, berlangsung beberapa menit hingga berjam-jam. Meskipun pasien tampak pulih sepenuhnya secara klinis, bukti menunjukkan bahwa pasien dengan asma mengembangkan keterbatasan aliran udara kronis.

Prevalensi asma pada populasi umum adalah 4-5%. Pada kehamilan, prevalensinya berkisar 1-4%. Angka morbiditas dan mortalitas terkait asma pada wanita hamil sebanding dengan yang ada pada populasi umum. Tingkat kematian akibat asma di Amerika Serikat adalah 2,1 orang per 100.000.

Mekanisme Patofisiologis Asma Dalam kehamilan

  • Kehamilan memiliki efek signifikan pada fisiologi pernapasan wanita. Sementara laju pernapasan dan kapasitas vital tidak berubah dalam kehamilan, volume tidal, ventilasi menit (40%), dan penyerapan oksigen menit (20%) meningkat, dengan akibat penurunan kapasitas residual fungsional dan volume residu udara sebagai konsekuensi dari diafragma tinggi. Selain itu, konduktansi jalan napas meningkat dan resistensi paru total berkurang, mungkin sebagai akibat dari pengaruh progesteron.
  • Konsekuensi dari perubahan fisiologis ini adalah gambaran hiperventilasi sebagai keadaan normal pada paruh akhir kehamilan. Ini menghasilkan gambaran alkalosis pernapasan kronis selama kehamilan, dengan penurunan tekanan parsial karbon dioksida (pCO2), penurunan bikarbonat, dan peningkatan pH.
  • PCO2 normal pada pasien hamil dapat menandakan kegagalan pernapasan. Peningkatan ventilasi menit dan peningkatan fungsi paru pada kehamilan meningkatkan pertukaran gas yang lebih efisien dari paru-paru ibu ke darah. Oleh karena itu, perubahan status pernapasan terjadi lebih cepat pada pasien hamil daripada pasien tidak hamil.
  • Asma ditandai oleh peradangan saluran udara, dengan akumulasi eosinofil, limfosit, sel mast, makrofag, sel dendritik yang abnormal, dan myofibroblast. Hal ini menyebabkan pengurangan diameter saluran napas yang disebabkan oleh kontraksi otot polos, kongesti vaskular, edema dinding bronkial, dan sekresi kental.

Perubahan Imunologi Saat Kehamilan

  • Asma adalah salah satu penyakit paling umum yang mempersulit kehamilan dan faktor risiko untuk beberapa komplikasi ibu dan janin, yang merupakan tantangan khusus bagi dokter yang merawat wanita hamil yang menderita asma. Asma memengaruhi hasil kehamilan dan – dan sebaliknya – kehamilan memengaruhi keparahan asma dengan interaksi imunologis dua arah yang saat ini sedang diperiksa.
  • Imunotoleransi yang diinduksi kehamilan adalah pengamatan bahwa atenuasi respons alergi dapat dideteksi pada pasien hamil asma terkontrol. Namun, wanita hamil asma yang tidak terkontrol menunjukkan reaksi kekebalan terkait asma yang signifikan, seperti berkurangnya proliferasi sel T spesifik kehamilan, yang dapat – selain faktor-faktor lain – mempengaruhi pertumbuhan janin.
  • Asma simtomatik yang tidak terkontrol dapat meningkatkan risiko hasil perinatal yang merugikan; sehingga pengobatan anti-asma yang memadai dan memadai yang menghasilkan kontrol asma yang optimal merupakan kebutuhan vital selama kehamilan.
  • Kehamilan ditandai dengan imunosupresi fisiologis, toleransi imunologis yang melindungi janin dari respons imun ibu terhadap antigen ayah yang diekspresikan oleh janin. Kehamilan fisiologis telah dideskripsikan sebagai keadaan yang didominasi Th2, dan penelitian saat ini menunjukkan bahwa peningkatan trimester yang bergantung pada kehamilan dalam jumlah sel T regulasi (Treg) memiliki peran penting dalam pemeliharaan toleransi ibu terhadap antigen paternal selama kehamilan. penghambatan aktivasi limfosit T efektor dan sel NK
  • Jumlah Treg yang berkurang dalam kehamilan dikaitkan dengan penolakan imunologis janin serta preeklampsia dan berat lahir rendah janin.
  • Dari catatan, Treg memberikan efek penghambatan pada limfosit pembunuh alami yang bertanggung jawab untuk perlindungan terhadap virus yang dapat berkontribusi pada peningkatan kerentanan terhadap infeksi virus (mis. influenza) selama kehamilan, seperti yang diamati oleh influenza H1N1 pada tahun 2009.
  • Asma secara tradisional juga dianggap sebagai peradangan tipe T helper cell 2 (Th2) alergi yang mengarah pada hiperresponsivitas bronkial, obstruksi jalan nafas dan – dalam beberapa kasus – renovasi jaringan.
  • Perubahan imunologis pada wanita asma selama kehamilan tidak dijelaskan dengan baik. Sebelumnya kami menemukan tanda-tanda pelemahan yang diinduksi kehamilan dari respon alergi pada wanita hamil asma. Kelompok aktif di dalam sel T CD4 dan CD8 lebih besar, dan jumlah sel T pembunuh alami (NKT) meningkat baik pada penderita asma tidak hamil dan pada subyek hamil sehat (dibandingkan dengan kontrol sehat tidak hamil), tetapi pada (kebanyakan baik terkontrol) asma hamil tidak ada aktivasi limfosit lebih lanjut diamati, menunjukkan bahwa efek imunosupresif dari kehamilan tanpa komplikasi dapat menumpulkan aktivasi limfosit yang menjadi ciri asma.
  • Selain itu, sebagai tanda apoptosis sel T yang disempurnakan, jumlah sel T CD95 + yang lebih tinggi terdeteksi pada kehamilan yang sehat daripada pada wanita yang tidak hamil yang sehat, bersama dengan korelasi positif antara jumlah sel T CD95 + dan berat lahir dalam sehat tetapi tidak dalam kehamilan asma.
  • Di sisi lain, dalam penelitian lain yang mendaftarkan kebanyakan wanita hamil asma yang tidak terkontrol dengan baik, sejumlah besar sel yang memproduksi interferon perifer (IFN) terdeteksi, dan korelasi negatif yang signifikan terungkap antara jumlah IFN-γ positif T sel dan berat lahir bayi baru lahir, menunjukkan bahwa pembatasan pertumbuhan janin (intrauterine growth restriction – IUGR) dapat dikaitkan dengan reaksi imun ibu yang aktif dan terkait asma.
  • Selain itu, mempertimbangkan penanda inflamasi lain, heat shock protein (Hsp) -70, tingkat sirkulasi yang lebih tinggi terdeteksi pada penderita asma dibandingkan pada wanita hamil yang sehat, dan berat lahir janin lebih rendah pada kehamilan yang rumit dengan asma, sekali lagi menunjukkan – hubungan antara kekebalan tubuh asma. respons dan perubahan pertumbuhan janin.
  • Dalam sebuah penelitian baru-baru ini kami menemukan prevalensi lebih rendah dari sel Treg perifer pada penderita asma dibandingkan dengan wanita hamil yang sehat
  • Pada kehamilan yang sehat, hubungan yang diduga antara penguatan imunotoleransi ibu dan pertumbuhan fisiologis janin dicerminkan oleh korelasi positif antara prevalensi Treg dan berat lahir bayi baru lahir. Sebaliknya, tidak ada korelasi yang terdeteksi antara prevalensi Treg dan berat lahir neonatal pada kehamilan wanita asma, baik memeriksa semua kehamilan pada wanita asma atau stratifikasi analisis oleh anak perempuan atau laki-laki. Selain itu, pada pasien hamil asma yang dirawat secara teratur dengan inhaled corticosteroids (ICS), kecenderungan terhadap prevalensi sel Treg yang lebih tinggi diamati dibandingkan dengan mereka yang kurang patuh terhadap pengobatan ICS.
  • Perubahan imunologis yang menjadi ciri kehamilan pada wanita asma dapat berkontribusi pada peningkatan risiko komplikasi ibu dan janin. Dalam kohort basis data dari 13.100 penderita asma hamil, 35% peningkatan risiko kematian perinatal diamati pada kehamilan wanita dengan asma.
  • Penelitian baru lainnya, wanita hamil dengan asma yang didiagnosis dokter mengevaluasi kontrol asma mereka berulang kali selama kehamilan berdasarkan frekuensi gejala dan gangguan dengan aktivitas sehari-hari dan tidur dan melaporkan rawat inap dan kunjungan klinik yang tidak dijadwalkan untuk eksaserbasi asma. Menurut hasil mereka, kejadian persalinan preterm lebih tinggi di antara pasien dengan kontrol gejala asma yang tidak memadai selama bagian pertama kehamilan dibandingkan dengan pasien dengan kontrol asma yang memadai, dan pasien yang dirawat di rumah sakit untuk asma selama kehamilan memiliki insiden persalinan preterm yang lebih tinggi dibandingkan dengan wanita asma tanpa riwayat rawat inap. Dengan demikian mungkin ada risiko untuk kelahiran prematur yang ditimbulkan oleh asma ibu yang tidak terkontrol
  • Menurut kohort berbasis populasi dari 13.007 kehamilan pada wanita penderita asma, ibu dengan asma berat dan sedang selama kehamilan memiliki risiko lebih tinggi untuk bayi usia kehamilan daripada bayi dengan asma ringan.
  • Akhirnya, asma juga memengaruhi morfometri bayi baru lahir, karena keparahan asma dikaitkan dengan peningkatan lingkar kepala: rasio berat lahir dalam penelitian kohort prospektif multicenter prospektif baru-baru ini.
BACA  Toleransi Imun Pada Kehamilan

Figure thumbnail gr1

Perubahan imunologis yang menjadi ciri kehamilan asma (panah merah) yang dapat mengganggu pertumbuhan janin fisiologis. Tidak adanya peningkatan regulasi sel T trimester tergantung pada kehamilan asma menyebabkan gangguan penghambatan limfosit T dan aktivasi dan proliferasi sel NK. Peningkatan jumlah limfosit T efektor teraktivasi dan sel NK dapat menyebabkan perubahan yang dimediasi imun dari pertumbuhan janin dan peningkatan respons alergi / asma. (CD – cluster diferensiasi; Foxp3 – fork head / winged-helix transcription box faktor p3; L – ligan; reseptor sel TCR – T; CTLA – sitotoksik T antigen terkait limfosit; APC – antigen penyajian sel; APC – sel penyajian antigen; MHC – komplek histokompatibilitas utama antigen HLA – antigen leukosit manusia; Treg – sel T regulator; NK – pembunuh alami; → stimulasi; ┤ – inhibisi).

Advertisements

Referensi

  • Rey E, Boulet LP. Asthma in pregnancy. BMJ. 2007 Mar 17. 334(7593):582-5.
  • Sly RM, O’Donnell R. Stabilization of asthma mortality. Ann Allergy Asthma Immunol. 1997 Apr. 78(4):347-54.
  • American Thoracic Society. Asthma Control Questionnaire (ACQ). Available at http://www.thoracic.org/assemblies/srn/questionaires/acq.php. Accessed: December 17, 2014.
  • Monteiro de Aguiar M, Rizzo JA, de Melo Junior EF, Pires Lins E Silva Lima ME, Cavalcanti Sarinho ES. Validation of the Asthma Control Test in pregnant asthmatic women. Respir Med. 2014 Nov. 108(11):1589-93.
  • Tamási L, Horváth I, Bohács A, Müller V, Losonczy G, Schatz M. Asthma in pregnancy–immunological changes and clinical management. Respir Med. 2011 Feb;105(2):159-64
  • Saito S. Shiozaki A. Sasaki Y. Nakashima A. Shima T. Ito M. Regulatory T cells and regulatory natural killer (NK) cells play important roles in feto-maternal tolerance.Semin Immunopathol. 2007; 29: 115-122
  • Somerset D.A. Zheng Y. Kilby M.D. Sansom D.M. Drayson M.T. Normal human pregnancy is associated with an elevation in the immune suppressive CD4+CD25+ regulatory T-cell subset.Immunology. 2004; 112: 38-43
  • Toldi G. Svec P. Vásárhely B. Mészáros G. Rigó J., Tulassay T. et al Decreased number of Foxp3+ regulatory T cells in preeclampsia.Acta Obstet Gynecol. 2008; 87: 1229-1233
  • Trzonkowski P, Szmit E, Myśliwska J., Dobyszuk A., Myśliwski A. CD4+CD25+ T regulatory cells inhibit cytotoxic activity of T CD8+ and NK lymphocytes in the direct cell-to-cell interaction.Clin Immunol. 2004; 112: 258-267
  • Su L.L, Chan J., Chong Y.S., Choolani M., Biswas A., Yong E.L. Pregnancy and H1N1 infection.Lancet. 2009; 374: 1417
  • Lloyd C.M., Hawrylowicz C.M. Regulatory T cells in asthma.Immunity. 2009; 31: 438-449
  • Bohács  Pállinger É Tamási L. Rigó Jr., J. Komlósi Z. Müller V. et al. Surface markers of lymphocyte activation in pregnant asthmatics Inflamm Res. 2010; 59: 63-70
  • Tamási L. Bohács A. Pállinger E. Falus A. Rigó Jr., J. Müller V. et al. Increased interferon-gamma- and interleukin-4-synthesizing subsets of circulating T lymphocytes in pregnant asthmatics. Clin Exp Allergy. 2005; 35: 1197-1203
  • Tamási L. Bohács A. Tamási V. Stenczer B. Prohászka Z. Rigó Jr., J. et al. Increased circulating heat shock protein 70 levels in pregnant asthmatics. Cell Stress and Chaperones. 2010; 15: 295-300
  • Bohács A. Cseh Á Stenczer B. Müller V. Gálffy G. Molvarec A. et al. Effector and regulatory lymphocytes in asthmatic pregnant women. Am J Reprod Immunol. 2010 May 27;
BACA  Kelahiran Pervaginam (spontan/normal) dan Menyusui Berkaitan Dengan Berkurangnya Gangguan  Alergi

 

Advertisements
Advertisements
Advertisements

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Konsultasi Alergi Whatsapp, Chat Di Sini