Inilah Perbedaan Alergi Makanan dan Hipersensitifitas Makanan atau Intoleran Makanan

Advertisements
Spread the love

Inilah Perbedaan Alergi Makanan dan Hipersensitifitas Makanan atau Intoleran Makanan

Perbedaan antara alergi makanan dan kepekaan adalah respons tubuh. Ketika Anda memiliki alergi makanan, sistem kekebalan Anda menyebabkan reaksi tersebut. Jika Anda memiliki sensitivitas atau intoleransi makanan, reaksinya dipicu oleh sistem pencernaan.

Gejala intoleransi makanan termasuk gas, kembung, diare, sembelit, kram, dan mual.
Gejala alergi makanan termasuk gatal-gatal, bengkak, gatal, anafilaksis, dan pusing.
Kepekaan makanan

Sherry Farzan, MD, ahli alergi dan imunologi dari North Shore-LIJ Health System di Great Neck, N.Y., mengatakan bahwa kepekaan terhadap makanan tidak mengancam jiwa. Dia menjelaskan bahwa ada intoleransi makanan yang tidak dimediasi oleh kekebalan. Sebaliknya, hal itu disebabkan oleh ketidakmampuan untuk memproses atau mencerna makanan.

Kepekaan dan intoleransi makanan lebih umum daripada alergi makanan, menurut British Allergy Foundation. Tidak ada yang melibatkan sistem kekebalan.

Makanan memicu intoleransi di saluran pencernaan Anda. Di sinilah tubuh Anda tidak dapat memecahnya dengan benar, atau tubuh Anda bereaksi terhadap makanan yang sensitif terhadap Anda. Misalnya, intoleransi laktosa adalah saat tubuh Anda tidak dapat memecah laktosa, gula yang ditemukan dalam produk susu.

Advertisements

Anda mungkin sensitif atau tidak toleran terhadap makanan karena beberapa alasan. Ini termasuk:

  • tidak memiliki enzim yang tepat yang Anda butuhkan untuk mencerna makanan tertentu
  • reaksi terhadap aditif makanan atau pengawet seperti sulfit, MSG, atau pewarna buatan
  • faktor farmakologis, seperti kepekaan terhadap kafein atau bahan kimia lainnya
    kepekaan terhadap gula yang secara alami ditemukan dalam makanan tertentu seperti bawang bombay, brokoli, atau kubis Brussel
  • Gejala sensitivitas makanan bermacam-macam.

Tetapi gejala intoleransi semuanya terkait dengan pencernaan. Ini bisa termasuk:

  • gas dan kembung
  • diare
  • sembelit
  • kram
  • mual
BACA  Artritis Rematoid dan Alergi Makanan

Alergi makanan

Sistem kekebalan Anda adalah pertahanan tubuh Anda terhadap penyerang seperti bakteri, jamur, atau virus flu biasa. Anda memiliki alergi makanan ketika sistem kekebalan Anda mengidentifikasi protein dalam apa yang Anda makan sebagai penyerang, dan bereaksi dengan memproduksi antibodi untuk melawannya.

Farzan menjelaskan bahwa alergi makanan adalah reaksi yang dimediasi oleh kekebalan terhadap makanan. Yang paling umum adalah reaksi yang dimediasi oleh imunoglobulin E (IgE). IgEs adalah antibodi alergi. Mereka menyebabkan reaksi langsung ketika bahan kimia, seperti histamin dari sel mast, dilepaskan.

Alergi makanan bisa berakibat fatal, tidak seperti intoleransi atau sensitivitas makanan. Dalam kasus yang ekstrim, menelan atau bahkan menyentuh sejumlah kecil alergen dapat menyebabkan reaksi yang parah.

Gejala alergi makanan meliputi:

  • reaksi kulit, seperti gatal-gatal, bengkak, dan gatal
  • anafilaksis, termasuk kesulitan bernapas, mengi, pusing, dan kematian
  • gejala pencernaan
  • Delapan makanan menyebabkan 90 persen reaksi alergi: susu, telur, ikan, kerang, kacang tanah, kacang pohon, gandum, dan kedelai.

Ada juga alergi makanan yang dimediasi non-IGE. Reaksi ini terjadi ketika bagian lain dari sistem kekebalan diaktifkan selain antibodi IGE.

Gejala reaksi non-IGE biasanya tertunda, dan terjadi terutama di saluran pencernaan. Mereka termasuk muntah, diare, atau kembung. Sedikit yang diketahui tentang jenis reaksi khusus ini, dan secara umum jenis tanggapan ini tidak mengancam jiwa.

Apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat

Delapan makanan menyumbang 90 persen dari reaksi alergi makanan. Ini adalah:

  • susu
  • telur
  • ikan
  • kerang
  • kacang kacangan
  • kacang pohon
  • gandum
  • kedelai
  • Orang yang memiliki alergi makanan harus menghindari makanan tersebut. Selain itu, orang tua dan pengasuh anak dengan alergi makanan harus dilatih untuk menangani konsumsi yang tidak disengaja, kata Farzan.
BACA  Rhinovirus Bronchiolitis, Apakah Tanda Asma di masa Datang ?

Epinefrin suntik sendiri harus selalu tersedia, dan orang tua serta pengasuh harus tahu bagaimana cara memberikan suntikan, jelasnya.

Efek potensial dari reaksi alergi sangat parah. Tapi upaya dilakukan untuk mengakomodasi orang yang alergi makanan. Ruang makan sekolah mungkin bebas kacang untuk melayani anak-anak yang alergi kacang.

Selain itu, label produk harus menyatakan jika makanan dibuat di fasilitas yang sama yang memproses alergen yang paling umum.

“Kepekaan terhadap makanan tidak mengancam jiwa. Ada juga intoleransi makanan, yang juga tidak dimediasi oleh kekebalan, dan disebabkan oleh ketidakmampuan untuk memproses atau mencerna makanan. ” 

Advertisements
loading...
Advertisements
Advertisements

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
BACA  Imunoterapi: Indikasi dan Prosedurnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *