Food Protein Induced Enterocolitis Syndrome (FPIES): Alergi makanan Saluran Cerna Non IgE

Advertisements
Spread the love

 

Food Protein Induced Enterocolitis Syndrome (FPIES) adalah jenis alergi makanan yang dimediasi non-IgE yang dapat muncul dengan muntah, diare, dan dehidrasi parah. Seperti alergi makanan lainnya, reaksi FPIES dipicu oleh makan makanan tertentu. Pemicu yang paling umum termasuk susu sapi, kedelai dan biji-bijian (beras, gandum, gandum). Bentuk FPIES yang paling parah dapat menyebabkan penurunan energi, perubahan suhu tubuh dan tekanan darah rendah yang mengarah ke rawat inap. FPIES sering salah didiagnosis sejak dini sebagai potensi infeksi darah yang parah atau infeksi berulang-ulang dari virus saluran cerna. Tidak seperti kebanyakan alergi makanan, tidak ada tes darah atau kulit yang tersedia untuk diagnosis. Perawatan utama adalah menghindari makanan pemicu secara ketat. Sebagian besar anak mengalamii FPIES hingga pada usia 3 atau 4 tahun.

Gejala

  • Gejala FPIES dimulai sejak awal kehidupan, biasanya terjadi setelah pemberian susu formula atau berbasis kedelai. Sejak dini, bayi cenderung memiliki pertumbuhan yang buruk dan mungkin didiagnosis gagal tumbuh. Bayi yang lebih tua dapat hadir dengan FPIES makanan padat, biasanya ketika bayi mulai makan nasi, gandum, jelai dan makanan serupa lainnya. Ini umumnya terjadi setelah usia 4 bulan.
  • Tidak seperti reaksi alergi makanan lainnya yang dapat memicu respons alergi di seluruh tubuh, gejala FPIES biasanya terbatas pada sistem pencernaan. Gejalanya meliputi:
    • Muntah yang parah
    • Diare (terkadang berdarah)
    • Penurunan berat badan
    • Dehidrasi
    • Kekurangan energi
    • Gagal untuk berkembang
    • Muntah dan diare mungkin tidak terjadi sampai beberapa jam setelah makanan yang menyinggung dikonsumsi, sehingga hubungan antara gejala dan makanan mungkin tidak segera terlihat.

Pemicu FPIES umum

  • Produk kedelai dan susu, khususnya susu formula
  • Beberapa butir sereal, seperti nasi dan gandum
  • Ayam, kalkun dan ikan
BACA  KONSULTASI KESEHATAN: Anak Saya Sulit Makan, Benarkah Ada hubungannya dengan Alergi ?

Diagnosa

  • Diagnosis FPIES bisa menjadi tantangan, karena gangguan ini sering disalahartikan sebagai infeksi bakteri (sepsis) atau penyakit virus pencernaan. Meskipun ini alergi, tidak dapat diidentifikasi melalui tes tusuk kulit atau darah biasa untuk alergi makanan. Tes alergi biasanya negatif terhadap makanan pemicu yang menyinggung.
  • Jika  mencurigai bahwa anak Anda menderita FPIES, berkonsultasilah dengan ahli alergi, yang akan memperhitungkan riwayat dan gejala klinis anak Anda dan tidak termasuk penyebab lain.
  • Dalam beberapa kasus, tantangan makanan oral yang diawasi secara klinis diperlukan untuk mengonfirmasi FPIES. Ini biasanya tidak perlu dilakukan pada bayi yang gejalanya hilang setelah mereka tidak lagi mengkonsumsi makanan yang menyinggung. Tantangan makanan oral juga dapat membantu dalam menentukan apakah seorang anak telah melampaui FPIES.

Manajemen dan Perawatan

Advertisements
  • Identifikasi dan penghindaran yang ketat dari makanan pemicu adalah kunci untuk manajemen FPIES.
  • Jika anak Anda memiliki FPIES untuk susu / formula kedelai, ahli alergi Anda mungkin menyarankan Anda untuk beralih menggunakan formula hypoallergenic, seperti formula berbasis casein hydrolyzate. Jika anak Anda memiliki FPIES makanan padat, ahli alergi Anda mungkin menyarankan untuk memasukkan buah-buahan dan sayuran (misalnya pir, pisang, jagung, dan kentang) daripada sereal dan biji-bijian.
  • Kasus FPIES di antara bayi yang diberi ASI eksklusif sangat jarang tetapi bayi yang diberi ASI kemudian dipindahkan atau ditambah dengan susu formula atau berbasis kedelai dapat mengembangkan FPIES.
  • Dalam kasus yang paling ekstrim, anak-anak dengan FPIES dapat memerlukan rawat inap untuk hidrasi IV dan mungkin pengobatan dengan obat anti-muntah.

 

.

Advertisements
loading...
Advertisements
Advertisements

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements

Материалы по теме:

Neuritis Mata, Auto Imun dan Alergi
​ Neuritis optik adalah suatu kondisi yang melibatkan saraf optik meradang atau bengkak yang merupakan jalur informasi ditransfer dari retina ke otak Anda, di mana ...
Patofisiologi dan patogenesis Rhinovirus atau Common Cold
Rhinovirus (RV) adalah penyebab paling umum dari flu biasa atau common cold. RV terutama menyebabkan infeksi saluran pernapasan bagian atas (URTI) tetapi juga dapat ...
Depresi, Bunuh Diri dan Alergi
Sandiaz , Audi Yudhasmara, Widodo Judarwanto
BACA  Alergi dan OCD
Tingkat depresi, kecemasan, dan gangguan tidur (faktor risiko bunuh diri) lebih besar pada pasien dengan rinitis alergi daripada pada ...
Bagimana Membedakan Batuk Infeksi dan Batuk Alergi Pada Dewasa ?
Bagaimana Membedakan Batuk Infeksi dan Batuk Alergi Pada Dewasa ? Infeksi memicu Timbulnya Gejala Alergi, Sebaliknya Alergi Membuat Mudah Infeksi Selama ini banyak penderita alergi yang ...
Mengapa dunia menjadi lebih alergi terhadap makanan ?
Mengapa dunia menjadi lebih alergi terhadap makanan Di seluruh dunia, anak-anak jauh lebih mungkin mengalami alergi makanan daripada sebelumnya. Pertanyaan terbaru tentang kematian dua remaja ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *