Update Immunopathophysiology of Measles or Rubeola

Campak, juga dikenal sebagai rubeola, adalah salah satu penyakit menular yang paling menular, dengan setidaknya 90% tingkat infeksi sekunder pada kontak rumah tangga yang rentan. Meskipun dianggap sebagai penyakit anak-anak, campak dapat memengaruhi orang-orang dari segala usia. Lihat gambar di bawah.

Imunopatofisiologi Terkini

  • Di daerah beriklim sedang, puncak insiden infeksi terjadi selama akhir musim dingin dan musim semi. Infeksi ditularkan melalui tetesan pernapasan, yang dapat tetap aktif dan menular, baik di udara atau di permukaan, hingga 2 jam. Infeksi awal dan replikasi virus terjadi secara lokal di sel epitel trakea dan bronkial.
    Setelah 2-4 hari, virus campak menginfeksi jaringan limfatik lokal, mungkin dibawa oleh makrofag paru. Setelah amplifikasi virus campak pada kelenjar getah bening regional, viremia terkait sel yang menyebar menyebarkan virus ke berbagai organ sebelum timbul ruam.
  • Infeksi virus campak menyebabkan imunosupresi umum yang ditandai dengan penurunan hipersensitivitas tipe tertunda, produksi interleukin (IL) -12, dan respons limfoproliferatif spesifik antigen yang bertahan selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan setelah infeksi akut. Imunosupresi dapat mempengaruhi individu untuk infeksi oportunistik sekunder, terutama bronkopneumonia, penyebab utama kematian terkait campak di antara anak-anak yang lebih muda.
  • Pada individu dengan defisiensi imunitas seluler, virus campak menyebabkan pneumonia sel raksasa yang progresif dan seringkali fatal.
  • Pada individu yang imunokompeten, infeksi virus campak tipe liar menginduksi respons imun yang efektif, yang membersihkan virus dan menghasilkan kekebalan seumur hidup.

 

Etiologi

  • Penyebab campak adalah virus campak, satu-untai, virus RNA diselimuti perasaan negatif dari genus Morbillivirus dalam keluarga Paramyxoviridae. Manusia adalah tuan rumah alami dari virus; tidak ada reservoir hewan yang diketahui ada.
  • Virus yang sangat menular ini disebarkan melalui batuk dan bersin melalui kontak pribadi yang dekat atau kontak langsung dengan sekresi.

Faktor risiko untuk infeksi virus campak adalah sebagai berikut:

Advertisements
  • Anak-anak dengan defisiensi imun karena HIV atau AIDS, leukemia, agen alkilasi, atau terapi kortikosteroid, terlepas dari status imunisasi
  • Bepergian ke daerah di mana campak endemik atau kontak dengan wisatawan ke daerah endemis
  • Bayi yang kehilangan antibodi pasif sebelum usia imunisasi rutin

Faktor risiko untuk campak parah dan komplikasinya meliputi yang berikut:

  • Malnutrisi
  • Defisiensi imun yang mendasarinya
  • Kehamilan
Advertisements

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *