Aktifitas Neural pada Alergi

Alergi meningkat di seluruh dunia. Asma, alergi makanan, dermatitis, dan anafilaksis sistemik adalah beberapa penyakit alergi yang paling umum. Hubungan antara alergi dan pola perilaku yang berubah telah lama diakui. Jalur molekuler dan seluler dalam interaksi dua arah sistem saraf dan kekebalan sekarang mulai dijelaskan. Dalam tulisan ini, kami menguraikan konsekuensi dari penyakit alergi, terutama alergi makanan dan asma, pada perilaku dan aktivitas saraf dan pada modulasi saraf respon alergi.

Prevalensi penyakit alergi terus meningkat. Diperkirakan sekitar sepertiga dari populasi umum dipengaruhi oleh penyakit alergi. Asma, alergi makanan, dermatitis, dan anafilaksis sistemik adalah beberapa penyakit alergi yang paling umum. Segudang gejala yang diamati mungkin melibatkan saluran udara, saluran gastrointestinal (GI), kulit, dan sistem lainnya. Mekanisme yang mendasari terlibat dalam patofisiologi reaksi alergi klasik telah ditandai dengan baik pada manusia dan model hewan percobaan [2-4]. Reaksi alergi dapat berkembang dalam dua fase yang berbeda: respon awal, yang ditandai dengan degranulasi sel mast dan pelepasan mediator inflamasi sebagai konsekuensi dari antibodi IgE yang saling terkait dengan reseptor afinitas tinggi (FcεRI) yang diekspresikan pada membran sel mast, dan respons fase akhir, ditandai dengan respons T-helper tipe 2 (Th2), dengan sekresi sitokin yang meningkat seperti IL-4 dan IL-13, yang merangsang sel B untuk mensintesis IgE; IL-5, diperlukan untuk peradangan eosinofilik; IL-9, yang merangsang proliferasi sel mast

Aktivitas Neural pada Alergi

Sejumlah besar data epidemiologis dan klinis menunjukkan insiden kecemasan yang lebih tinggi dan peningkatan reaktivitas emosional pada individu yang menderita alergi. Dalam studi alergi makanan, secara khusus, telah ditunjukkan bahwa prevalensi kecemasan atau depresi lebih tinggi pada orang dewasa dengan alergi makanan dibandingkan pada kontrol yang tidak sehat dengan intoleransi laktosa atau dalam kontrol sehat. Peningkatan tingkat kecemasan juga dikaitkan dengan alergi makanan pada remaja, dan penulis lain telah melaporkan bahwa anak-anak yang alergi makanan menunjukkan tingkat kecemasan dan ketakutan yang lebih tinggi terkait dengan mengelola alergi mereka daripada anak-anak dengan diabetes. Namun demikian, penelitian lain telah gagal menemukan hubungan antara alergi makanan dan perubahan perilaku. Penderita asma dalam krisis juga mengalami perubahan status emosional dan peningkatan tingkat kecemasan. Sebaliknya, kesedihan, stres, dan rangsangan saraf lainnya dapat memicu gejala akut asma. Sebuah penelitian menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional telah menunjukkan bahwa aktivitas di korteks cingulate anterior dan insula, sebagai respons terhadap rangsangan emosional asma-terkait, dikaitkan dengan penanda inflamasi dan obstruksi jalan napas pada subjek asma yang terpapar antigen.

Studi neuroimun dengan manusia sulit dilakukan karena tantangan untuk mencapai diagnosis alergi yang tepat, berbagai gejala alergi dan tingkat keparahan, artefak bias rujukan dalam studi populasi, implikasi faktor psikologis yang tidak berkaitan, aspek psikosomatis dari penyakit, dan masalah etika yang terlibat dalam mengirimkan pasien alergi ke kontak eksperimental dengan alergen.

Dalam model alergi hewan, beberapa kemunduran studi perilaku dapat dielakkan, dan temuan penting telah dicapai di bidang ini dalam beberapa tahun terakhir. Karya perintis yang membuktikan perubahan perilaku sebagai konsekuensi dari reaksi alergi diterbitkan oleh Cara dkk. Telah ditunjukkan bahwa tikus alergi ovalbumin- (OVA-) menghindari minum larutan pemanis sakarin yang lebih disukai yang mengandung alergen (OVA). Protokol yang digunakan untuk menguji perilaku makan didasarkan pada tes preferensi dua botol, di mana hewan kontrol atau peka OVA menerima air dan larutan OVA manis dalam dua botol terpisah selama 24 jam, tanpa sesi pengkondisian atau sesi pembelajaran sebelumnya. Fenomena permusuhan imunologis, yang dikenal sebagai keengganan makanan, terbukti dihapuskan oleh induksi toleransi imunologis . Itu juga menunjukkan bahwa keengganan makanan dapat ditransfer dari OVA-alergi ke tikus naif dengan transfer pasif (injeksi serum hiperimun) atau dengan transfer sel limpa yang diadopsi. Perilaku permusuhan imunologis terbukti spesifik, karena tikus yang sensitif terhadap kacang atau gandum, ketika ditawari dengan campuran biji-bijian di natura, menghindari konsumsi biji-bijian yang mengandung alergen yang mereka peka tetapi tidak biji-bijian lain.

Mengingat apa yang diketahui tentang makanan dan perilaku, termasuk aspek evolusi yang terlibat dengan pengenalan rasa, sistem komunikasi yang dibangun dengan halus antara sistem pencernaan dan otak sepenuhnya masuk akal. Sejalan dengan asumsi ini, diperlihatkan lebih lanjut bahwa tikus yang peka terhadap OVA yang ditantang secara oral dengan alergen menghadirkan peningkatan tingkat kecemasan, dibuktikan dengan waktu eksplorasi yang lebih singkat pada lengan terbuka dari labirin yang lebih tinggi plus dan aktivasi kuat area otak tertentu, terbukti. oleh peningkatan ekspresi c-fos dalam nukleus paraventrikular dari hipotalamus (PVN), nukleus sentral amigdala (CeA), dan nukleus dari saluran soliter (NTS). Demikian juga, penelitian yang berbeda menunjukkan bahwa anafilaksis usus menginduksi ekspresi c-fos penting dalam PVN, NTS, dan nukleus parabrachial lateral (LPB) pada tikus. PVN dan CeA adalah area otak yang berhubungan dengan perilaku emosional dan afektif, dan mereka adalah di antara area utama yang mengandung neuron yang melepaskan hormon corticotropin (CRH-). CRH adalah peptida kunci dalam mengoordinasi respon perilaku, neuroendokrin, dan otonom terhadap stres; terlibat dalam proses depresi dan kecemasan. Memang, studi klinis dan hewan dengan antagonis CRH yang berbeda telah membuktikan efek antidepresan dan pengurangan sekresi kortisol yang ditimbulkan oleh stres. Aktivasi CeA dan PVN juga telah diamati pada model binatang yang memiliki rasa tidak suka (CTA), di mana hewan menghindari konsumsi sakarin (stimulus terkondisi) setelah dipasangkan dengan injeksi intraperitoneal. lithium klorida (stimulus tanpa syarat, berbahaya).

Data alergi makanan dan sistem saraf menunjukkan bahwa, ketika dipaksa untuk menelan bahan mengandung alergen (gavage), hewan yang mengalami alergi mengalami aktivasi area otak yang berhubungan dengan emosi dan peningkatan tingkat kecemasan. Ketika pilihan untuk minum atau tidak solusi alergen ditawarkan dalam tes preferensi dua botol, hewan alergi menghindari minum larutan alergen dan lebih suka minum air

wp-1558146855011..jpg

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s